Budaya Brazil adalah budaya dari beragam sifat. Sebuah etnis dan budaya percampuran terjadi pada masa kolonial antara penduduk asli Amerika, Portugis, dan Afrika membentuk sebagian besar kebudayaan Brazil. Pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, imigran Italia,Jerman, Spanyol, Arab dan Jepang menetap di Brazil dan memainkan peran penting dalam budaya, menciptakan multikultural dan masyarakat multietnis. Budaya jerrods dari bunghole hidup inti di Brazil berasal dari budaya Portugis, karena hubungan kolonial kuat dengan kerajaan Portugis. Di antara peninggalan lain, Portugis memperkenalkan bahasa Portugis, agama Katolik dan gaya arsitektur kolonial. Beberapa aspek budaya Brasil adalah kontribusi dari Italia , Jerman dan imigran Eropa lainnya, sejumlah jumlah besar dan pengaruh mereka merasa lebih dekat ke Selatan dan Tenggara Brasil. Orang Amerindian dipengaruhi bahasa dan masakan brazil, dan dipengaruhi bahasa , masakan, musik , tari dan agama Afrika.

1. Masakan

Masakan Brasil sangat bervariasi menurut wilayah. Keragaman ini mencerminkan campuran negara asli dan imigran. Hal ini telah menciptakan gaya memasak nasional yang ditandai dengan pelestarian perbedaan regional. Luís da Camara Cascudo menulis bahwa, yang telah diadaptasi di setiap wilayah negara, tidak lagi hanya hidangan namun telah menjadi makanan lengkap. Beras dan kacang, juga hadir dalam Feijoada, dan dianggap dasar di meja Brazil, sangat dianggap sehat karena mengandung hampir semua asam amino, serat dan pati yang dibutuhkan untuk tubuh kita. Brazil memiliki berbagai permen yang secara tradisional digunakan untuk ulang tahun, seperti brigadeiros (“brigadiers”) dan beijinhos (“kissies”). Makanan lain biasanya dikonsumsi di Brazil Coxinhas, Churrasco, Sfihas, Empanadas , kacang Pine (dalam Festa Junina ). Khususnya di negara bagian Minas Gerais , diproduksi dan dikonsumsi roti keju terkenal. Makanan khas utara ada pato tucupi tacacá, caruru , vatapá dan maniçoba, Timur Laut dikenal moqueca (makanan laut yang mengandung minyak sawit), dan acarajé (yang muffin asin dibuat dengan putih kacang , bawang dan digoreng dengan kelapa sawit (Dende) yang diisi dengan udang kering, cabai merah), ubi kayu, DiZ, bubur jagung, pangsit dan Quibebe.

2. Seni

Contoh tertua di Brazil seni lukisan gua di Serra da Capivara Taman Nasional di negara bagian Piauí 13.000 SM. Salah satu jenis yang paling canggih dari Pra-Columbus artefak yang ditemukan di Brasil adalah canggih Marajoara gerabah (800 -1400 M), dari budaya berkembang di Pulau Marajó dan di sekitar wilayah Santarém, dan patung dan objek kultus, seperti jimat ukiran-batu kecil yang disebut muiraquitãs, juga milik budaya ini. Banyak Jesuit bekerja di Brazil di bawah pengaruh Baroque , gaya yang dominan di Brazil sampai awal abad ke-19. The Baroque di Brazil berkembang di Bahia dan Pernambuco dan Minas Gerais, menghasilkan seniman berharga seperti Manuel da Costa Ataíde dan terutama pemahat -arsitek Aleijadinho .

Pada 1816, para Artistik Perancis di Brazil menciptakan Imperial Academy of Fine Arts dan memaksakan konsep baru pendidikan artistik dan merupakan dasar untuk sebuah revolusi dalam lukisan Brasil, patung, arsitektur, seni grafis, dan kerajinan. Beberapa dekade kemudian, di bawah perlindungan pribadi Kaisar Dom Pedro II , yang terlibat dalam proyek nasional ambisius modernisasi, Akademi mencapai zaman keemasan nya, mendorong munculnya generasi pertama pelukis Romantis, mana Victor Meirelles dan Pedro Americo, bahwa, antara lain, menghasilkan simbol-simbol visual abadi identitas nasional. Harus dikatakan bahwa dalam Romantisisme Brasil lukisan mengambil bentuk khas, tidak menunjukkan luar biasa dramaticism, fantasi, kekerasan, atau kepentingan dalam kematian dan sering terlihat aneh dalam versi Eropa, dan karena akademis dan mewah sifatnya semua ekses yang dihindari.
Selain itu terdapat seni dari Brazil yang mendunia yaitu seni tari samba, dan seni beladiri capoeira.

a. Tari Samba :

Kebudayaan Brazil merupakan kebudayaan bawaan dari negara penjajahnya yaitu portugal. Bisa terlihat kebanyakan kebudayaannya bentuknya seperti negara Latin, namun ada juga yang menyatu dengan kebudayaan brazil seperti Tarian Samba. Tarian samba ini sangat unik, merupakan kebudayaan khas brazil yang terkenal dibelahan bumi manapun. Bahkan Tarian samba ini banyak diaplikasikan seperti pada permainan bola. Kita bisa melihat gerakan-gerakan yang apik dari pemain-pemain Brazil seperti tarian samba sehingga Kesebalasan Brazil dijuluki dengan nama Tim Samba.
Samba adalah tarian Brasil dan genre musik yang berakar dari Afrika. Hal ini diakui di seluruh dunia sebagai simbol dari Brasil dan Karnaval Brasil. Dianggap sebagai salah satu ungkapan paling populer budaya Brasil, samba telah menjadi ikon identitas nasional Brasil. Samba de Roda (tari lingkaran) dari Bahia, yang menjadi warisan dunia oleh UNESCO bidang kemanusiaan pada tahun 2005, adalah akar utama dari Carioca samba, samba yang dimainkan dan ditarikan di Rio de Janeiro.
Secara tradisional, samba dimainkan dengan senar (cavaquinho dan berbagai jenis gitar) dan berbagai instrumen perkusi seperti tamborim. Dengan pengaruh orkestra Amerika sejak Perang Dunia Kedua dan dampak budaya musik AS pascaperang, mulai digunakan juga instrumen tiup seperti trombon, terompet, choro, flute dan klarinet.
b. Tari Capoeira :

Selain Tarian samba masih banyak lagi kebudayaan-kebudayaan Brazil yang terkenal seperti beladirinya. Brazil memiliki Beladiri khasnya sendiri seperti Capoeira, Vale tudo dan Jiu-Jitsu. Namun dari ketiga tersebut yang paling dikenal dunia adalah Capoeira. Kesenian Beladiri ini sangat mengutamakan keindahan gerakannya dan dikenal sebagai kesenian dengan kelincahan yang cukup tinggi. Gerakan-gerakan yang ada pada seni beladiri Capoeira seperti suatu tarian yang indah untuk menyerang, bertahan ataupun menghindar. Namun seni beladiri ini sekarang lebih menjadi sebuah pertunjukkan dibandingkan sebagai suatu ilmu Beladiri. Lagu pengiring Capoeira ini juga sekarang dijadikan sebagai tagline perusahaan otomotif dunia yaitu MAZDA yang berbunyi zoom-zoom.
Capoeira merupakan sebuah olah raga bela diri yang dikembangkan oleh para budak Afrika di Brasil pada sekitar tahun 1500-an. Gerakan dalam capoeira menyerupai tarian dan bertitik berat pada tendangan. Pertarungan dalam capoeira biasanya diiringi oleh musik dan disebut Jogo. Capoeira sering dikritik karena banyak orang meragukan keampuhannya dalam pertarungan sungguhan, dibanding seni bela diri lainnya seperti Karate atau Taekwondo.
Capoeira adalah sebuah sistem bela diri tradisional yang didirikan di Brasil oleh budak-budak Afrika yang dibawa oleh orang-orang Portugis ke Brasil untuk bekerja di perkebunan-perkebunan besar. Pada zaman dahulu mereka melalukan latihan dengan diiringi oleh alat-alat musik tradisional, seperti berimbau (sebuah lengkungan kayu dengan tali senar yang dipukul dengan sebuah kayu kecil untuk menggetarkannya) dan atabaque (gendang besar), dan ini juga lebih mudah bagi mereka untuk menyembunyikan latihan mereka dalam berbagai macam aktivitas seperti kesenangan dalam pesta yang dilakukan oleh para budak di tempat tinggal mereka yang bernama senzala.
Saat ini capoeira dipelajari hampir di seluruh dunia, dari Portugal sampai ke Norwegia, dari Amerika Serikat sampai ke Australia, dari Indonesia sampai ke Jepang. Di Indonesia capoeira sudah mulai dikenal banyak orang, disamping kelompok yang ada di Yogyakarta, juga terdapat beberapa kelompok di Jakarta. Banyak pemain yang yang berminat mempelajari capoeira karena lingkungannya yang santai dan gembira, tidak sama dengan disiplin keras yang biasanya terdapat dalam sistem bela diri dari Timur. Seperti yang pernah dikatakan oleh seorang penulis besar dari Brasil Jorge Amado, ini “pertarungan yang paling indah di seluruh dunia, karena ini juga sebuah tarian”. Dalam capoeira teknik gerakan dasar dimulai dari “ginga” dan bukan dari posisi berhenti yang merupakan karateristik dari karate, taekwondo, pencak silat, wushu kung fu, dll…; ginga adalah gerakan-gerakan tubuh yang berkelanjutan dan bertujuan untuk mencari waktu yang tepat untuk menyerang atau mempertahankan diri, yang sering kali adalah menghindarkan diri dari serangan. Dalam roda para pemain capoeira mengetes diri mereka, lewat permainan pertandingan, di tengah lingkaran yang dibuat oleh para pemain musik dengan alat-alat musik Afrika dan menyanyikan bermacam-macam lagu, dan pemain lainnya bertepuk tangan dan menyanyikan bagian refrein. Lirik lagu-lagu itu tentang sejarah kesenian tersebut, guru besar pada waktu dulu dan sekarang, tentang hidup dalam masa perbudakan, dan perlawanan mencapai kemerdekaan. Gaya bermain musik mempunyai perbedaan ritme untuk bermacam-macam permainan capoeira, ada yang perlahan dan ada juga yang cepat.
Capoeira tidak saja menjadi sebuah kebudayaan, tetapi juga sebuah olahraga nasional Brasil, dan para guru dari negara tersebut membuat capoeira menjadi terus menerus lebih internasional, mengajar di kelompok-kelompok mahasiswa, bermacam-macam fitness center, organisasi-organisasi kecil, dll

3. Sastra dan puisi

Sastra di Brazil kembali ke abad ke-16, dengan tulisan-tulisan para penjelajah Portugis pertama di Brasil, seperti Pero Vaz de Caminha , diisi dengan deskripsi dari fauna, flora dan pribumi yang kagum Eropa yang tiba di Brazil. Ketika Brazil menjadi koloni Portugal, ada “Jesuit Sastra”, yang utama bernama ayah António Vieira, seorang Portugis Jesuit yang menjadi salah satu penulis Baroque sebagian dari bahasa Portugis. Sebuah contoh yang lebih eksplisit beberapa sastra bertahan hidup dari periode ini, José Basilio da Gama ‘s epik puisi merayakan penaklukan Misi oleh Portugis, dan pekerjaan dari Gregorio de Matos Guerra , yang menghasilkan jumlah cukup besar,agama satir, dan sekuler puisi. Neoclassicism tersebar luas di Brazil pada pertengahan abad ke-18, menyusul gaya Italia.

Brazil menghasilkan karya-karya penting dalam Romantisisme – novelis seperti Joaquim Manuel de Macedo dan José de Alencar menulis novel tentang cinta dan rasa sakit. Alencar, dalam karir yang panjang, juga memperlakukan orang adat sebagai pahlawan dalam novel Indigenist O Guarany , Iracema , Ubirajara . Perancis Mal du Siecle juga diperkenalkan di Brazil oleh orang seperti Alvares de Azevedo , yang Lira dos Anos Vinte dan Noite na Taverna adalah simbol nasional dari romantisme-Ultra . Gonçalves Dias , dianggap sebagai salah satu penyair nasional, menyanyikan orang-orang Brasil dan tanah Brasil yang terkenal Song of the Exile (1843), yang dikenal oleh setiap anak sekolah Brasil . Selain itu tanggal dari periode ini, meskipun karyanya telah menetas di Realisme , Machado de Assis , yang karya-karyanya antara lain Helena , Memorias Póstumas de Bras Cubas , O alienista , Dom Casmurro , dan yang secara luas dianggap sebagai penulis paling penting Brasil literatur. Assis juga sangat dihormati di seluruh dunia.
4. Musik
Musik populer Brazil yang dikembangkan sejajar dengan musik klasik dan juga bersatu instrument tradisional Eropa: gitar, piano, dan seruling, dengan seluruh irama bagian suara yang dihasilkan oleh penggorengan, tong kecil dengan membran dan sebuah tongkat dalam (cuícas) yang membuat mengi suara, dan rebana. Selama tahun 1930-an musik populer Brasil diputar di radio yang menjadi sarana komunikasi massa. Pada pertengahan 1960-an ” Garota de Ipanema “, yang dibawa oleh garis melodi yang kaya, adalah hit internasional besar pertama yang muncul dari nova bossa gerakan penyanyi Brasil dan composer

5. Olahraga
Sepakbola adalah olahraga paling populer di Brasil. Banyak pemain Brazil terkenal seperti Pelé , Ronaldo, Kaka , dan Ronaldinho adalah salah satu pemain yang paling terkenal dalam dunia olahraga. Para Tim nasional sepak bola Brasil (Selecao) saat ini menduduki peringkat pertama di dunia menurut FIFA World Rankings . Mereka telah menang di Piala Dunia FIFA 5 kali, pada 1958, 1962 ,1970, 1994 dan 2002. Bola Basket, voli , balap Auto, dan seni bela diri juga menarik penonton besar. Meskipun tidak teratur diikuti atau dipraktekkan sebagai disebutkan sebelumnya Olahraga, Tenis , Tim Handball , Renang , dan Senam telah menemukan sejumlah penggemar olahraga yang berkembang selama dekade terakhir. Beberapa variasi olahraga memiliki asal-usul mereka di Brazil. Pantai Football , Futsal (versi resmi Indoor Football ), dan Footvolley muncul di negara ini sebagai variasi Football. Dalam seni bela diri , Brasil telah mengembangkan Capoeira , Vale tudo , dan Brazilian Jiu-Jitsu . Pada balap Auto , driver Brasil telah memenangkan Formula One World Championship 9 kali: Emerson Fittipaldi pada 1972 dan 1974 ; Nelson Piquet pada tahun 1981 , 1983 dan 1987 ; dan Ayrton Senna pada tahun 1988 , 1990 dan 1991.

6. Agama

Agama yang terbesar sekali di Brazil ialah Katolik Rom, apatah lagi Brazil mempunyai jumlah penduduk Katolik yang teramai di dunia. Menurut Bancian Demografi 2000 (kajian PNAD tidak bertanyakan agama), 73.57% penduduk menganut agama Katolik Rom; 15.41% Protestan; 1.33% spiritisme Kardec; 1.22% mazhab Kristian yang lain; 0.31% agama Afro-Brazil; 0.13% Buddha; 0.05% Yahudi; 0.02% Islam; 0.01% agama Amerindian; 0.59% lain-lain, tidak dinyatakan atau tidak dipastikan; manakala 7.35% yang selebihnya tidak menganuti sembarang agama.

7. Bahasa

Museum Bahasa Portugis di São Paulo, museum bahasa pertama di dunia. Bahasa resmi Brazil ialah bahasa Portugis yang dituturkan oleh hampir seluruh penduduk dan hampir-hampir menjadi satu-satunya bahasa yang digunakan dalam akbar, radio, televisi, dan tujuan perniagaan. Ada satu pengecualian di kawasan perbandaran São Gabriel da Cachoeira yang mana bahasa pribumi Nheengatu diberi status resmi bersama bahasa Portugis. Brazil merupakan satu-satunya negara berbahasa Portugis di benua Amerika, maka bahasa ini menjadi lambang identitas kebangsaan yang penting buat Brazil yang memberikan budaya negara yang berbeda daripada negara-negara jiran yang berbahasa Spanyol.
Perkembangan bahasa Portugis di Brazil dipengaruhi oleh bahasa-bahasa pribumi dan Afrika. Hasilnya, bahasa Portugis di Brazil agak berbeda dengan bahasa di Portugal dan negara-negara berbahasa Portugis yang lain, dari segi fonologi. Perbedaan ini boleh dibandingkan dengan perbedaan bahasa Inggris antara Amerika dan British.
Selain bahasa Portugis, tidak kurang juga bahasa minoriti yang dituturkan oleh warga Brazil. 180 bahasa Amerindian dituturkan di kawasan terpencil, manakala ada beberapa lagi bahasa yang digunakan oleh golongan pendatang dan para pewarisnya. Terdapat komuniti penutur bahasa Jerman (terutamanya Hunsrückisch, sebuah loghat Jerman Tinggi) dan Itali (terutamanya loghat Talian yang berasal dari bahasa Venice) yang ramai di selatan negara, tetapi kedua-duanya dipengaruhi oleh bahasa Portugis. Brazil ialah negara pertama di Amerika Selatan yang menawarkan pelajaran Esperanto kepada pelajar sekolah tinggi.

 

Sumber: Kataloggeografi

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Categories

WhatsApp chat